Tuesday, July 15, 2008

Collecting data Tahap 2

Alhamdulillah tahap koleksi data untuk etape kedua penelitian anoa sudah rampung.... Tinggal menunggu hasil analisis laboratorium....... tinggal...??? Oooh....indahnya artian "tinggal" secara harafiah.... Pada kenyataannya, perjuangan masih panjang... Data bertumpuk-tumpuk, menunggu dituangkan menjadi sebuah laporan...yang nantinya mesti dipertahankan pada saat ujian.... Tapi kok mood untuk menulis tak kunjung juga datang.... :-(

By the way, tanpa kerjasama yang baik dengan para keeper di Taman Margasatwa Ragunan Jakarta .. Yanuar alias "Jack", Eko, pak Suryadi, Agung....pastilah tahap koleksi data menemui hambatan yang tidak sedikit.... Sebab para anoa itu sangat sayang pada keeper masing-masing, patuh pada keeper masing-masing, mahasiswa yang ditugasi untuk memberi makan dan mengkoleksi faeces mengalami kesulitan takut ditanduk jika masuk ke dalam kandang....
Tapi sempat deg..deg..an juga karena pada hari ke 4 koleksi data, anoa jantan ngambeg makan, aduuuh....jangan-jangan sakit, stress....ntar kalau mate lalu gimana....binatang langka secantik itu... Bener lho...anoa itu cantik, bulunya halus dan tebal... Kalau saja bisa dan boleh, saya pengen juga pelihara anoa di rumah...keren boo....

Eh, ternyata si anoa ngambeg makan karena sore hari, ada kunjungan anak-anak kecil yang "menyebalkan"... Bocah-bocah itu mendapatkan bahwa si anoa cukup jinak dan ingin dielus-elus...eeeh...bukannya dielus malah dipukul pake botol plastik bekas air mineral !!!
Duuuh....anak e sopoooo..........????!!! Kok yo jahil banget... Di sini peran keeper sangat terpuji dalam upaya menenangkan dan membujuk anoa soulmatenya supaya mau makan lagi....

Makasih Jack......
Makasih Eko.........
Makasih pak Suryadi.......
Makasih Agung.......

2 comments:

rado said...

hmm sedih kalau melihat tindakan anak anak jaman sekarang. mudah mudahan anak anak kita patuh dan smart ya.
mosok hewan kok dipukul pukul gitu. apa ya orang tuanya nggak ngajari supaya jangan mukul mukul gitu.. hmm sedih.

bu ning, anoa gampang ngambek ya?

nining said...

iyo..eh...ternyata endemic sulteng ini gampang ngambeg dan terakumulasi dengan ogah makan....
Tapi alhamdulillah setelah dibujuk-bujuk sama keepernya, sudah mau makan lagi meskipun masih ogah-ogahan....

Notes